tipis

Tuesday, February 20, 2018

SUNNAH-SUNNAH WUDHU, membasuh seluruh kepala

Melanjutkan pembahasan sunnah wudhu berikutnya yang disunnahkan ketika berwudhu yaitu membasuh seluruh kepala.

Adapun membasuh sebagian kepala walaupun hanya sehelai rambut bahkan sebagian dari sehelai rambut yang ada didalam batasan kepala adalah rukun wudhu sebagaimana yang telah dijelaskan ditulisan sebelumnya tentang rukun wudhu.

Didalam mazhab imam syafi’i menurut pendapat yg terkuat bahwa membasuh seluruh kepala adalah sunnah bukanlah wajib, tapi imam Muzani seorang ulama mazhab syafi’i berpendapat bahwa membasuh keseluruhannya adalah wajib sama halnya dengan mazhab imam Malik dan imam Ahmad bin Hambal dalam salah satu riwayatnya.

Dari itu disunnahkan dalam mazhab imam syafi’i membasuh keseluruhannya agar tidak terjebak dalam perbedaan pendapat ulama yg ada.

Cara membasuh seluruh kepala
Jika ingin hanya mendapatkan sunnah sekedarnya maka dengan cara bagaimana saja dibolehkan dan didapat kesunnahannya.

Tapi jika ingin menjalankan cara yang paling afdhol adalah sebagai berikut:
Letakkan kedua telunjuk dibagian depan kepala dengan saling menempelkan kedua ujung satu dengan yang lain dan kedua jari jempolnya dikedua pelipisnya lalu digerakkan kedua telunjuknya kearah belakang dan kedua jempolnya tetap tidak bergerak ditempatnya, jika kedua telunjuknya sudah sampai kebagian akhir kepala dibelakang maka kembali digerakkan kedua telunjuknya ketempat semula kedepan jika rambutnya panjang, jika rambutnya sangat pendek atau tanpa rambut alias botak maka cukup sekali digerakkan kedua telunjuknya kebelakang tanpa dikembalikan ke tempat semula.
Itulah cara membasuh seluruh kepala yg paling afdhol.

Syeh Alqolyubi menyebutkan dalam hasyiyah beliau atas syarah syekh Almahalli alal minhaj: “bahwa membasuh seluruh kepala lebih afdhol dari hanya membasuh rambut ubun-ubun dan membasuh rambut ubun-ubun lebih afdhol dari membasuh seperempat kepala dan membasuh seperempat kepala lebih afdhol dari membasuh kurang dari seperempat

Jika membasuh keseluruhan kepala, apakah semua basuhannya wajib?
Ulama berbeda pendapat dalam masalah ini dan yang terkuat dari 2 pendapat yang ada yaitu yang mengatakan bahwa basuhan yang wajib adalah sedikit basuhannya dari seluruh basuhan tersebut adapun sisanya adalah sunnah sedangkan pendapat yang kedua mengatakan bahwa seluruh basuhan yang dilakukan dikepalanya adalah wajib, walaupun demikian mereka bersepakat bahwa membasuh seluruh kepala adalah sunnah hukumnya.



Wednesday, February 14, 2018

SUNNAH-SUNNAH WUDHU, berkumur-kumur dan memasukkan air kehidung

Lama juga g nulis di blog ini bukan karena sibuk karena sy bukan orang yg sibuk-sibuk banget tapi terus terang terkadang atau mungkin sering kali ya, rasa malas menyerang dan kalau sudah malas...haduuuh mau buka blog aja berat bangeeet.

Datanglah taufiq hari ini tuk nulis lagi, semoga aja disana ada yg baca dan ambil manfaatnya lalu Allah jadikan yg sedikit ini sebagai tabungan amal sesudah wafat nanti. G juga selalunya kan kita nabung duit mulu di rekening bank!? Inget-inget juga laaah untuk nabung untuk kehidupan berikutnya biar g miskin kita disana.

Langsung aja deh...kali ini kita akan bahas sunnah wudhu yg berikutnya yaitu berkumur-kumur atau yg disebut dg istilah madhmadhoh dalam ilmu fiqihnya dan sunnah lainnya yaitu memasukkan air kehidung dan mengeluarkannya dari hidung yg di istilahkan dg istinsyaaq dan istintsaar dalam ilmu fiqih.

Dalam mazhab imam syafi’i amalan-amalan ini hukumnya sunnah tapi ada seorang ulama mazhab syafi’i yg bernama Imam Abu Tsaur mengatakan bahwa istinsyaaq hukumnya wajib tapi berkumur hukumnya tetap sunnah.

Apalagi dalam mazhab Imam Ahmad bin Hambal, beliau berpendapat amalan-amalan ini hukumnya wajib. Jadi sebaiknya kita yg bermazhab syafi’i berhati-hati dalam berwudhu dg tidak meninggalakan amalan-amalan ini karena diwajibkan dalam mazhab beliau.

Selain amalan ini sunnah hukumnya, sunnah juga bermubalaghoh ketika mengamalkannya.

Apa itu mubalaghoh? Mubalaghoh dalam bahasa arab berarti bersungguh-sungguh, berlebihan dalam suatu perkara.
Adapun yg dimaksud disini ketika berkumur-kumur adalah berkumur-kumur dengan kuat sehingga air didalam mulut sampai keseluruh bagian mulut yaitu gigi, gusi dan langit-langit.

Dan ketika memasukkan air kehidung ia sedot air tersebut kedalam hidung sampai ke pangkal hidung.

Tapi disunnah bermubalghoh ketika berkumur dan memasukkan air kehidung untuk selain orang yg sedang puasa, adapun dia tidak disunnahkan dan makruh hukumnya jika dilakukan.

Disunnahkan juga memutar air didalam mulut dan memuntahkannya serta menggosokkan telunjuk kirinya ke gigi-giginya dan ke gusinya.

Sebagaimana juga disunnahkan mengeluarkan air yg dimasukkan kedalam hidung juga membersihkannya dari kotoran hidung dan mengeluarkannya.
Sunnah hal itu dilakukan dengan menggunakan jari kelingking tangan kirinya.

Didalam potongan hadits yg cukup panjang disebutkan:
ما منكم من احد يتمضمض ثم يستنشق فيستنثر الا خرت خطايا وجهه وخياشيمه
“Tidaklah seseorang dari kalian berkumur-kumur lalu memasukkan air kehidung kemudian mengeluarkannya melainkan gugur segala dosa-dosa wajah dan hidungnya”

Syarat mendapatkan kesunnahan berkumur dan memasukkan air kehidung
Ulama mengatakan bahwa untuk mendapatkan pahala sunnah amalan-amalan ini, harus mendahulukan berkumur lalu memasukkan air kehidung, jika dilakukan secara terbalik maka kesunnahannya tidak didapatkan salah satunya.

Sunnah yg mana yg didapat jika dilakukan terbalik??

Ada 2 pendapat yg berbeda dalam masalah ini:
1. Pendapat syekh Romli yg mengatakan bahwa jika berkumur dilakukan belakangan dan memasukkan hidung dilakukan lebih dulu maka yg dihitung adalah kesunnahan memasukkan air kehidung sedangkan kesunnahan berkumur tidak didapat.
2. syekh Ibnu Hajar mengatakan bahwa yg dihitung adalah kesunnahan berkumurnya sedangkan memasukkan air kehidung tidak didapat kesunnahannya kecuali jika diulang dg dilakukan lagi setelah berkumur.

Ada berapa cara sih ketika berkumur dan memasukkan air kehidung?
Untuk hal itu ada beberapa cara, berikut cara-caranya:
1. Berkumur dg 3 raupan air lalu memasukkan air ke hidung dengan 3 raupan air juga sehingga 6x mengambil air. 3 raupan untuk 3x berkumur dan 3 raupan setelahnya untuk 3x memasukkan air kehidung
2. Berkumur 3x dengan satu raupan air lalu setelah itu memasukkan air kehidung 3x juga dengan satu raupan air, sehingga mengambil air hanya 2x. Ini lebih afdhol dari nomer pertama, ada lagi yg paling afdhol yaitu yg ketiga
3. Dengan satu raup air melakukan sekali berkumur dan sekali memasukkan air kehidung. Jadi air yg ada ditelapak tangan setengahnya untuk berkumur dan setengahnya lagi untuk dimasukkan kehidung. Begitu dilakukan sebanyak 3x dengan 3x mengambil air.

Kita lanjutkan sunnah wudhu berikutnya diartikel selanjutnya.

Tuesday, January 16, 2018

SUNNAH-SUNNAH WUDHU, mencuci kedua telapak tangan

Setelah pembahasan sunnah wudhu pertama diartikel yg lalu, mari kita bahas sunnah wudhu berikutnya yaitu mencuci kedua telapak tangan.

Batas mencuci kedua telapak tangan yg disunnahkan adalah mencuci keduanya sampai dengan pergelangan tangan.

Ketika mencuci kedua telapak tangan disunnahkan juga berniat dan membaca bismillah, jadi ada tiga hal sunnah yang dilakukan bersamaan, pertama mencuci kedua telapak tangan, kedua berniat melakukan sunnah wudhu dan niatnya dilakukan didalam hati, ketiga membaca bismillah.

Sehingga dalam satu waktu kita telah menyatukan antara amalan lisan, amalan anggota badan dan amalan hati. Amalan lisan yaitu dengan melafalkan bismillah, amalan anggota badan yaitu dengan mencuci kedua telapak tangan dan amalan hati yaitu dengan berniat sunnah wudhu.

Sebagaimana kita ketahui bahwa niat itu wajibnya dengan hati dan sunnah dilafalkan dengan lisan. Muncul pertanyaan disini, bagaimana kita melafalkan niat dg lisan sedangkan lisan sibuk dengan bacaan bismillah. Dalam hal ini didapat 2 pendapat ulama:
* Pertama, pendapatnya syekh Romli dan Alkhotib Asy-syarbini yaitu melafalkan niatnya ketika sudah selesai melafalkan bismillah.
* Kedua, melafalkan niatnya sebelum melafalkan bismillah sebagaimana ketika akan bertakbirotul ihram ketika akan sholat ia lafalkan niat sholatnya sebelum takbiratul ihram ‏ kemudian ia baca Bismillah dibarengi dengan niat didalam hati seperti halnya ketika ia Akan sholat ia iringi takbiratul ihrom dengan niat Sholat didalam hati.

Mencuci kedua telapak tangan, jika air dibejana sedikit dimasukkan keduanya kedalam air atau disiram dg air?

keduanya boleh dilakukan, hanya ada hal-hal yg perlu diperhatikan ketika memasukkan keduanya kedalam air:
- mencuci kedua telapak tangannya 3x sebelum ia memasukkan keduanya kedalam air yg sedikit jika ia ragu akan kesucian keduanya atau tidak yakin alias hanya menyangka kesuaciannya.
- makruh memasukkan kedua telapak tangannya dalam keadaan diatas yaitu ketika ragu atau tidak yakin keduanya suci
- jika ia yakin keduanya mutanajjis maka wajib mencuci keduanya terlebih dulu
- haram hukumnya memasukkan keduanya jika ia yakin keduanya mutanajjis
- jika ia yakin keduanya suci maka tidak sunnah mencuci keduanya sebelum memasukkan keduanya kedalam air sedikit.

Dasar hukum diatas adalah sebuah hadits riwayat imam Bukhori dan Muslim dalam shohih keduanya dari sayyidina Abu Hurairah RA bahwa Nbai SAW bersabda:

اذا استيقظ احدكم من نومه فلا يغمس يده في الاناء حتى يغسلها ثلاثا فانه لا يدري اين باتت يده منه

“Jika salah seorang dari kalian bangun dari tidurnya maka janganlah ia masukkan tangannya kedalam bejana sampai ia mencucinya 3x sungguh ia tidak tahu dimana tangannya bermalam”

Sebab hadits ini seperti yg disebutkan oleh imam Syafii bahwa penduduk Hijaz dulu beristinja dg batu dan ketika negri mereka negri yg panas maka ketika mereka tidur mereka berkeringat dan ketika mereka berkeringat tangan mereka tidak dapat dipastikan tidak bergerak ke tempat yg terdapat najis sehingga tangan mereka terkena najis.